Azalea Berobat ke PUSKESMAS Bojonggede Bogor

Udah empat malam ini Azalea tidurnya gak nyenyak gara-gara badannya agak panas, kadang ditengah malem dia suka ngejerit dan nangis sampe bercucuran air mata. Gak sampai hati ngeliatnya begitu deh.

Ibu nyaranin supaya Azalea diurut aja, katanya barangkali badannya pada sakit, ada yang keseleo. Secara kan anak umuran enem bulan ini  mulai bertingkah meranyap kesana kemari, trus banyak yang suka gendong juga, mungkin dia kecengklak pas digendong.

Alhamdulillah, setelah diurut, panas Azalea udah mulai menurun. Diurut siang eh sorenya dia udah mulai bawel lagi, udah mulai ngajak main dan ketawa-tawa lagi. Seneng deh. Tapi eh tapi... ternyata pas malemnya hidungnya malah meler dan mulai terdengar suara ohok-ohok dari mulut mungilnya. Oh my God! dia terserang batuk pilek.

Kalau begini ceritanya, mau gak mau harus dibawa berobat. Sodara saya menyarankan untuk berobat di PUSKESMAS dulu dari pada langsung ke dokter anak. Lata beliau, sekarang fasilitas dan tenaga kerja di PUSKESMAS bagus dan gak kalah sama Rumah Sakit besar. hem... iya juga sih, toh dulu Azalea juga lahirnya di PONED [Rumah bersalin setara PUSKESMAS] pelayanannya bagus dan tentu biayanya lebih jauh murah dari pada bersalin di rumah sakit [Solusi untuk yang gak pegang kartu PBJS].

Berhubung PUSKESMAS Bojonggede adalah PUSKESMAS terdekat, kita bertiga [Bunda, Azalea dan Ayah] memutuskan untuk pergi menuju ke PUSKESMAS naik motor dan ternyata jarak dari rumah ke PUSKESMAS Bojonggede itu deket banget gak sampe 10 menit [laju motor pelan, karna bawa baby]. 

Lokasi PUSKESMAS Bojonggede - Bogor berada di dalam gang sempit, cuman muat motor aja yah. Walaupun gak pas di pinggir jalan raya, kalian hanya perlu jalan kurang dari 30m dari jalan raya bogor ke lokasi ko. Yang bawa motor, bisa parkir di parkiran samping PUSKESMAS Bojonggede. yang bawa mobil, sepertinya hanya bisa mengantar sampai depan gang aja, soalnya mobil gak bisa masuk ke halaman PUSKESMAS. Selain jalananya sempit, disana juga banyak anak-anak sekolah yang lalu-lalang, karna lokasi PUSKESMAS behadapan dengan SDN Bojonggede 2.



Tata Cara Berobat di Puskesmas Bojonggede
Sampai di lokasi, saya langsung ambil nomer antrian dan mengiri formulir pendaftaran yang di sediakan di loket pendaftaran. Oia, di sini ada 2 loket pendaftaran : 1. Loket Umum 2. Loket BPJS. Azalea daftar di loket umum, soalnya kartu BPJS nya blum jadi.


Oke, nyampe disana ternyata udah antrian ke 67. ini yang 67 khusu umum loh yah... blum termasuk pasien BPJS, manula dan gigi (umum dan bpjs) kebayang ramenyakan kayak gimana? Catatan buat kalian yang pengen berobat ke PUSKESMAS, lebih baik datang sepagi mungkin yah. biar antriannya gak begitu panjang.

Setelah menunggu sekitar 30 menitan, nomer antrian Azalea akhirnya dipanggil juga. Jangan lupa bawa KTP yah. solanya pas isi form pendaftaran pakai masukin NIK. Untuk administrasi pendaftaran dikenakan biaya sebesar Rp. 5.000  murah meriah yah. 


Setelah selesai barudeh kita masuk ke dalam untuk periksa sama dokter. Tapi sebelum Azalea diperiksa, dia harus ke meja tensi/timbang dulu. setelah itu Azalea dapat selembar kertas yang isinya catatan berat timbangannya. Lembar tadi selanjutnya diletakan di atas meja dokter di salah satu poli. disana ada 2 ruang poli pemeriksaan.

Menunggu sekitar 30 menitan, nama Azalea juga akhirnya di panggil. Kurang dari 2 menit, pemeriksaan selesai. Iya selesai. Cepat kan? hehehee. Trus di dalem diapain aja? begiti kronologi kejadian didalam bilik pemeriksaan.

Dokter : Sakit apa?
Bunda : Pilek sama Batuk dok. Kemarin sempat panas juga.
dokter Sri mengambil tetoskop lalu meletakannya di dada Azalea sebanyak 3 kali.
Dokter : Masih asi?
Bunda : Masih dok sama dikit-dikit MPASI
Dokter : Ini resep obatnya yah
Bunda : Terimakasih bu dokter
Dokter : Iya sama-sama



Begitulah kurang lebih percapakan yang terjadi di ruang periksa. Sangat super singkat. dan emaknya juga gak kreatif nanya ini itu. hahaaa

Setelah memegang resep dokter, kita lanjut tebus obatnya di loket obat yang berada di luar gedung PUSKESMAS. lLetakan reesep dokter tadi di wadah loket penerimaan resep.



Tunggu deh sampai namanya dipanggil, nah sambil nunggu kita bisa foto-fotoan dan nikmatin angin sepoi-sepoi dibawah naungan rindangnya pohon, kayak Azalea dan ayah.

Kembali menunggu sekitar 30menitan, Azalea akhirnya dapet obat juga. Yeay! kita pulang deh. Dan buat kalian yang ingin berobat juga ke PUSKESMAS. Perhatikan alurnya yah seperti ini :
1. Ambil kartu antrian
2. Meja tensi dan timbang
3. masuk ruang periksa
4. Serahin resep
4. Ambil obat


Tarif berobat di PUSKESMAS Bojonggede- Bogor

Mengutamakan MANULA. yang bikin saya terkagum-kagum sama PUSKESMAS bojonggede ini adalah adanya perhatian lebih untuk para sesepuh. yaitu setiap hari SENIN setiap yang berusia diatas 60 tahun akan di prioritaskan. jalur VVIP. tanpa antrian.

Nah itulah sepenggal kisah perjalanan Azalea ke PUSKESMAS Bojonggede- Bogor. 
Share on Google Plus

About Ayana Henna

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment

0 komentar:

Post a Comment